Info Niaga

Sinergi dan Strategi Yang Di perlukan Menghadapi Cabaran Industri Media Digital

Dalam menghadapi perubahan yang dibawa oleh teknologi digital banyak industri yang tidak merancang perjalan operasi mereka dengan teliti akan di korbankan. Pola perubahan yang berulang terus menerus, di mana bukan sahaja syarikat syarikat baru tetapi yang telah berjaya menempa nama juga harus terus memperbaiki diri mereka demi kelansungan operasi dan terus menjadi pemain utama dalam industri yang mereka ceburi.

Kita dapat lihat dengan jelas kesan penggunaan telefon pintar ke atas industri-industri seperti peruncitan, media massa dan percetakan termasuklah industri hiburan seperti pawagam dan lain lain lagi. Inlah yang di kata kan sebagai “Disrupsi” atau pun pola perubahan. Pola perubahan yang di alami dalam industri media massa merupakan cabaran besar kepada pengamal media akibat dari perubahan teknologi tadi.

Aplikasi dari konsep “Pola Perubahan” ini terjadi dalam berbagai sektor yang tidak membuat persediaan jitu dalam menghadapi ledakan teknologi kini.Di antara sertor industri yang amat terkesan adalah peruncitan, pendidikan, insuran dan lain lain lagi. 

Ada juga sebahagian strategis perniagaan yang mengangap disrupsi adalah gangguan proses yang mengakibatkan sesuatu industri tidak berjalan seperti biasa kerana kemunculan persaingan dalam bentuk yang baru, berpunca dari penemuan teknologi, yang mengakibatkan pemain perniagaan lama harus memikirkan strategi yang lebih terkehadapan untuk berhadapan dengan persaingan era baru ini, seperti kewujudan GRAB, GOJEK yang terus melenyapkan industri lama.

Menangani Pola Perubahan Digital

Sesetengah pengkaji distrupsi mengatakan distrupsi tidak mungkin yang dapat di atasi tampa motivasi dan kreativiti yang tinggi. Ada juga yang mengatakan banyak pemain industri yang berfikir bahawa jalan keluar untuk menghadapi disrupsi adalah motivasi yang tinggi, dan Pakar Motivasi menjadi industri  yang tumbuh bak cendawan di musim hujan. Tetapi dari pengamatan yang di buat menemukan bahawa motivasi tinggi saja tidak cukup. Yang industri media massa perlukan sebenarnya adalah strategi untuk membaca ‘KITA DI MANA’ dan ‘KEMANA KITA NAK PERGI’.

Di sini para pemain di dalam industri media massa perlu melihat bahawa ada pola perubahan teknologi akan  yang berulang terus menerus seperti kehadiran kamera DSLR menbunuh industri filem, Ini jelas terjadi kepada beberapa jenama besar seperti NOKIA dan MOTOROLA. Apa yang perlu industri media massa teliti adalah seiring berjalannya waktu, pemain baru tersebut perlahan-lahan terus memperbaiki dirinya dan akhirnya berhasil menjadi pemain utama dalam industri tersebut.

Dalam industri media massa contoh yang boleh diperhatikan, kehadiran The Huffington Post, dan BuzzFeed, yang pada awalnya disebut sebagai ‘hanya’ “news aggregator”, tetapi kemudian menghasilkan kandungan (content)nya  sendiri yang banyak di tatap oleh para pembaca media sedunia. Dalam analisis terhadap industri media massa, kita boleh gariskan tiga faktor penting yang perlu dipertimbangkan dalam persekitaran perkembangan industri media massa kini. Pertama, selalu meneliti perkembangan mengenai dan memikirkan kepentingan audience; Kedua, memahami pola perubahan yang terjadi dalam industri media, dan bagaimana boleh masalah ini; Ketiga, bagaimana peranan kenapa di wujudkan dan keupayaan yang dimiliki organisasi (media) dan bagaimana menguruskan perubahan teknologi itu.

Bersaing Di Era Digital

Ketika membicara kan tentang kapasiti yang diperlukan untuk bersaing  pada era digital kini, kita boleh melihat dari tiga arah yang berbeza. Halatuju ini terbahagi dalam tiga teras utama untuk mengenali kapasiti yang dimiliki oleh industri media massa. Yang pertama, Sumber daya saing – apa saja kelebihan bersaing( competitive advantage) yang dimiliki perusahaan media tersebut. Ini tidak akan dapat di perolehi dengan hanya meneliti semata mata pada hal-hal yang nampak (tangible) (seperti orang, peralatan, teknologi, kewangan), tetapi juga dalam bentuk tidak nampak (intangible)(seperti saluran agihan yang cekap, biro iklan dan lain-lain).

Sumber daya saing  yang berkualiti akan meningkatkan kesempatan media tersebut menyesuaikan diri dengan situasi baru. Yang kedua Proses – proses di sini terarah pada pola perubahan interaksi, koordinasi, komunikasi dan proses pengambilan keputusan. Selama ini proses kerja dilakukan secara konsisten, berulang-ulang, sementara ada perubahan yang terjadi di luar sana, namun proses perubahan ini harus dilakukan dengan penuh teratur dan menuju pada arah efisiensi. Yang terakhir adalah, Keutamaan, bagaimana pun juga perlu dilakukan keutamaan atas sejumlah tujuan yang hendak dicapai. Atau dengan kata lain memilih yang paling penting antara yang penting-penting.

Afizan Amer
Pensyarah Kanan Pemasaran Digital
Fakulti Pengurusan dan Perniagaan
Kampus Rembau ,Universiti Teknologi Mara, N.Sembilan,
0136818515
afizanamer@uitm.edu.my

Selanjutnya...

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker