Ad
Ekonomi

Manusia dan Kerja Masa Depan

Dunia hari ini diwarnai dengan globalisasi. Masyarakat zaman globalisasi adalah berteraskan  teknologi dan maklumat. Pembangunan teknologi berlaku kerana perkembangan sains dan tamadun manusia sendiri.Dalam bidang teknologi misalnya, terdapat begitu banyak kemajuan yang berlaku. Sebagai contoh telefon pintar yang menjerat kehidupan kita. Jika di teliti 10 tahun yang lalu mungkin hampir secara purata semua jenama telefon bimbit mempunyai banyak butang, tetapi sekarang kita dapat melihat bahawa telefon pintar hari ini tidak lagi berbutang.

Ini menunjukkan bahawa kepandaian manusia hari ini dapat mempengaruhi kemajuan teknologi hari ini. Ini bermakna manusia boleh membawa perubahan kepada dunia dan tamadun.Perkembangan teknologi maklumat tidak boleh dibiarkan berlalu dalam kehidupan seharian kita. Manusia mencipta teknologi dengan tujuan untuk memudahkan semua urusan mereka.

Revolusi masih berterusan untuk menjadikan semua kerja manusia lebih mudah. Dalam era moden, setiap manusia dikehendaki dapat mengembangkan diri untuk memasuki kehidupan teknologi dengan mempelajari pandangan yang betul tentang bagaimana revolusi perindustrian ini akan berlaku.Revolusi perindustrian generasi keempat atau IR4.0  boleh dikatakan “membina manusia”, mengapa demikian? Kerana kita dapat melihat bahawa kuasa manusia hari ini telah digantikan oleh sistem digital atau dapat dikatakan bahawa kerja yang biasanya dilakukan oleh manusia telah digantikan oleh sistem automasi penuh.

Ad

IR 4.0 Tidak Memanusiakan Manusia

Revolusi industri ke 4 ini boleh dikatakan benar-benar “tidak memanusiakan manusia” kerana ia kelihatan seperti jurang bagi manusia, bahkan dapat menyebabkan masalah bagi manusia di masa depan dalam dunia kerja khususnya.Sains yang lebih maju sekarang mempunyai kesan terhadap betapa mudahnya untuk memperoleh sesuatu, dengan kata lain, teknologi yang dihasilkan dari perkembangan sains dapat memudahkan manusia dalam era digitalisasi semasa.

Satu contoh kes yang berlaku hari ini adalah seperti perkhidmatan g-food. 10 hingga 5 tahun yang lalu, ketika orang ingin membeli keperluan makanan mereka, mereka harus pergi ke mana mereka ingin membeli makanan.Hari ini manusia tidak lagi perlu berbuat demikian untuk dapat membeli makanan, cukup dengan menggunakan telefon pintar dengan aplikasi mereka dapat mendapatkan makanan yang mereka inginkan dengan mudah dan cepat. Malangnya kini perkembangan ini adalah satu cabaran baru bagi individu untuk dapat mengembangkan lagi kebolehan mereka agar tidak bersaing dengan ciptaan mereka sendiri.  Ini kita dapat lihat melalui apa yang disebut sebagai Kecerdasan Buatan  atau disingkat AI (Artificial Intelligence) . Keupayaan sistem ini untuk mentafsirkan data luaran dengan betul, belajar dari data, dan menggunakan pembelajaran untuk mencapai tujuan dan tugas tertentu melalui penyesuaian fleksibel.

Untuk menghadapi cabaran dan ancaman AI, individu terutama pelajar-pelajar di universiti perlu melengkapkan diri mereka dengan kemahiran baru untuk dapat mengikuti kemajuan teknologi terkini. Contoh-contoh mudah kemahiran yang perlu di gilap dengan baik adalah seperti komunikasi, pengurusan masa, dan bagaimana untuk bekerja dalam satu pasukan dan bagaimana membuat keputusan yang bijak.Dengan peningkatankualiti beberapa aspek kemahiran insaniah (Soft Skill) di atas, diharapkan dapat membantu para graduan dalam mencari pekerjaan pada masa akan datang. Tetapi jika tidak, maka para graduan juga akan dimasukkan ke dalam kumpulan yang tidak produktif .

Manusia Sebagai Intelek

Para pengkaji dalam bidang intelektual telah mengatakan bahawa manusia bukanlah satu-satunya makhluk intelektual di dunia.  Manusia di lihat seakan mengetuai dunia ini kerana ia lebih berilmu. Manusia boleh bekerja bersama lebih fleksibel. Tetapi malangnya tidak semua manusia mempunyai tahap intelektual yang sama. 

Terdapat juga kajian yang menunjukkan bahawa manusia akan tetap selamat untuk bekerja dengan tenang tanpa perlu bimbang tentang digantikan oleh mesin, terutamanya AI untuk beberapa ketika akan datang. Pakar meramalkan masih ada sekitar 120 tahun supaya AI dapat menggantikan peranan manusia dalam dunia kerja.

Bagaimanapun betapa canggih sekalipun AI ia masih tidak dapat menandingi mesin yang lebih canggih yang di gunakan oleh mereka yang membentuk AI sendiri. Mesin itu adalah otak manusia yang telah diciptakan oleh Allah, yang telah diberikan akal yang mana minda manusia dapat berfikir dan bertindak dan mengambil keputusan yang tentunya tidak dapat dilakukan sebagaimana canggih sekalipun AI.Penyelesaian untuk menghadapi cabaran ini adalah manusia itu mesti dapat wujud dengan teknologi terkini untuk mewujudkan hubungan yang saling menguntungkan. Berdasarkan penyelesaian praktikal di atas, kita percaya bahawa manusia tidak dapat dikecualikan dari dunia kerja, bahkan dunia ini.

Afizan Amer
Pensyarah Kanan Pemasaran Digital
Fakulti Pengurusan dan Perniagaan
Kampus Rembau ,Universiti Teknologi Mara, N.Sembilan,
0136818515
afizanamer@uitm.edu.my

M2C

Menyajikan artikel dan ulasan terkini isu-isu kewangan, perbankan, perniagaan, polisi dan teknologi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Related Articles

Back to top button