Teknologi

Bersediakah Anda Menerima 6G?

Oleh: Razak Zaha

Bagaimana Kecerdasan Buatan membentuk rangkaian masa depan teknologi telefon telah mengubah cara manusia memahami dan berinteraksi dengan dunia dan cara kita berhubung antara satu sama lain. Ianya menjadi semakin sukar untuk memikirkan teknologi yang mempunyai kehidupan abad ke-21 yang lebih kuat.

Teknologi terkini – standard mudah alih generasi kelima, atau 5G – kini sedang digunakan di lokasi terpilih di seluruh dunia. Dan itu menimbulkan persoalan yang jelas. Bagaimana pula selepas 5G? Apakah faktor-faktor yang mendorong pembangunan generasi keenam teknologi mudah alih? Bagaimanakah 6G berbeza dari 5G, dan apa jenis interaksi dan aktiviti yang membolehkan ia tidak mungkin sama dengan 5G atau lebih baik?

Hari ini, kami mendapat jawapannya, terima kasih kepada hasil kerja Razvan Andrei Stoica dan Giuseppe Abreu dari Jacobs University Bremen di Jerman. Mereka telah memetakan batasan teknologi 5G dan faktor yang difikirkan akan mendorong kepada pembangunan 6G. Kesimpulannya adalah bahawa kepintaran buatan (Artificial Intelligent atau AI) akan menjadi pemacu utama teknologi mudah alih dan 6G akan menjadi kuasa yang memulihkan di sebalik aplikasi generasi baru yang menyokong teknologi kecerdasan mesin (machine intelligence)

Sedikit latar belakang. 5G adalah pendahuluan penting daripada piawaian 4G sebelumnya. Rangkaian 5G pertama telah menawarkan kelajuan muat turun sehingga 600 megabit sesaat dan mempunyai potensi untuk mendapatkan sambungan dengan lebih pantas. Sebaliknya, 4G umumnya beroperasi pada sehingga 28 Mbit / s – dan kebanyakan pengguna telefon mudah alih telah mengalami kadar pengisaran (rate grinding) kepada sifar dari semasa ke semasa, atas alasan yang tidak selalu jelas (bermaksud dengan sambungan 4G yang kadang-kala tidak stabil).

5G jelas lebih baik dalam hal ini dan bahkan dapat menggantikan banyak sambungan talian darat.

Stesen pangkalan 5G, contohnya, direka untuk menangani sehingga sejuta sambungan, berbanding 4,000 stesen pangkalan 4G yang dapat ditangani. Itu sepatutnya memberi perbezaan kepada komunikasi di acara perhimpunan utama seperti acara sukan, demonstrasi, dan sebagainya, dan ia boleh membolehkan semua jenis aplikasi untuk Internet of Things (IoT).

Kemudian ada latensi – masa yang diperlukan untuk perjalanan isyarat dalam merentasi rangkaian. 5G direka untuk mempunyai latensi hanya satu milisaat, berbanding dengan 50 milisaat atau lebih pada rangkaian 4G. Mana-mana pemain video (gamers) akan memberitahu anda betapa pentingnya kelajuan 5G, kerana ia menjadikan kawalan jauh dari watak-watak dalam permainan lebih responsif. Tetapi pelbagai pengendali telekomunikasi telah menunjukkan bagaimana kelebihan yang sama memungkinkan untuk mengawal pesawat dengan lebih tepat, dan bahkan untuk melakukan tele-perubatan dengan menggunakan sambungan mudah alih.

Semua ini perlu dilakukan dengan keperluan kuasa yang lebih rendah untuk boot, dan pada masa kini masih lagi bergelut untuk mencadangkan bahawa peranti 5G sepatutnya mempunyai hayat bateri 10 kali berbanding peranti 4G. Jadi bagaimana boleh 6G lebih baik itu? 6G tentu saja akan menawarkan kelajuan muat turun yang lebih laju – dianggarkan bahawa uaianya boleh mencecah 1 terabit sesaat.

Tetapi apa jenis penambahbaikan yang boleh ditawarkannya? 
Jawapannya, menurut Stoica dan Abreu, 6G akan membolehkan kerjasama yang berubah dengan cepat pada skala yang luas antara agen cerdas (intelligence agent) yang menyelesaikan cabaran rumit dengan lebih cepat dan keupayaan untuk merundingkan penyelesaian kepada masalah yang rumit.

Contoh masalah paling signifikan – keupayaan kereta pandu sendiri (self driving vehicle) untuk menyelaraskan sendiri untuk memandu kenderaan melalui bandar utama. Itulah cabaran penting, memandangkan kira-kira 350 ribu kenderaan memasuki bandar seperti Kuala Lumpur setiap hari.

Kenderaan memandu sendiri (self driving vehicle) pada masa depan perlu mengetahui lokasi, persekitaran mereka dan bagaimana ia berubah, dan pengguna jalan raya lain seperti penunggang basikal, pejalan kaki, dan kenderaan dari arah yang lain. Mereka perlu berunding untuk setiap laluan, melalui persimpangan dan mengoptimumkan laluan mereka dengan cara yang boleh meminimumkan masa perjalanan.

Itulah cabaran komputasi yang penting. Ia akan memerlukan kereta untuk berfikir dengan pantas pada sekelip mata,sebagai contoh, ketika mereka mendekati persimpangan khusus – dan kemudian meninggalkannya dengan serta-merta (dengan tanpa perlu berhenti lama untuk membuat keputusan). Pada masa yang sama, mereka akan menjadi sebahagian daripada rangkaian yang lebih luas yang mengira laluan dan masa perjalanan dan sebagainya.

“Oleh itu, interaksi data akan diperlukan dalam jumlah yang sangat besar, untuk menyelesaikan masalah besar yang diedarkan di mana sambungan besar, jumlah data yang besar dan latensi ultra rendah yang ditawarkan oleh rangkaian 5G akan menjadi sangat penting,” kata Stoica dan Abreu.

Sudah tentu, ini hanyalah salah satu contoh jenis kerjasama yang dapat dilakukan oleh 6G. Stoica dan Abreu membayangkan pelbagai cabaran yang telah diedarkan yang dapat dikendalikan dengan pendekatan seperti ini.

Berdasarkan kepada generasi masa nyata (real-time) dan pemprosesan kolaborasi dengan sejumlah besar data. Satu keperluan aplikasi yang jelas adalah pengoptimuman rangkaian, tetapi yang lain termasuklah pemantauan dan perancangan pasaran kewangan, pengoptimuman penjagaan kesihatan, dan “pemisahan” (nowcasting) – iaitu kemampuan untuk meramalkan dan bertindak balas terhadap peristiwa-peristiwa seperti yang terjadi (events as they happen) – pada skala yang tidak dapat dibayangkan sebelumnya.

Ejen-ejen pintar (Artificially intelligent) jelas ditakdirkan untuk memainkan peranan penting dalam masa depan kita. “Untuk memanfaatkan kuasa sebenar ejen-ejen itu, kerjasama AI adalah kunci,” kata Stoica dan Abreu. “Dan dengan sifat masyarakat mudah alih abad ke-21, jelas bahawa kerjasama ini hanya dapat dicapai melalui komunikasi tanpa wayar.”

Itulah visi menarik masa depan. Terdapat banyak rundingan yang perlu dilakukan sebelum satu set standard 6G dapat digariskan, apalagi dimuktamadkan. Tetapi jika Stoica dan Abreu dan betul, kecerdasan buatan akan menjadi daya penggerak yang membentuk rangkaian komunikasi masa depan.

Selanjutnya...

Artikel Berkaitan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Back to top button
Close

Adblock Detected

Please consider supporting us by disabling your ad blocker